Kanal

Imunisasi Rubella Tak Sebabkan Autis, Simak Penjelasan dr Ilham Lie SpA dari SIioam Makassar

dokter spesialis anak RS Siloam Makassar dr Ilham Lie Mkes SpA. - HANDOVER

Makassar, Tribun - Mulai hari ini, Senin (1/8) anak-anak usia mulai TK di Makassar akan diimunisasi MMR, Measles, Mumps, Rubella. Gelaran ini wajib bagi setiap anak, bahkan ada sanksi administratif bila tidak dilakukan. 

Ibu-ibu galau dan punya banyak pertanyaan mengenai keamanan imunisasi ini bagi anak? Yuk simak penjelasan dari dokter anak RS Siloam Makassar, dr Ilham Lie MKes SpA.

SERING terdengar isu di masyarakat bahwa MMR (measles, mumps, rubella) dapat menyebabkan autisme. Isu adanya kemungkinan hubungan antara MMR dan autism timbul pada akhir 1990-an, setelah publikasi artikel yang menyatakan ada hubungan antara virus vaksin campak dan penyakit inflamasi usus. Selain itu, ada publikasi tentang kemungkinan hubungan antara MMR, penyakit usus, dan autism.

Vaksin MMR berguna untuk mencegah measles(campak), mumps (gondong), dan rubella (campak jerman). Campak merupakan penyakit infeksi yang amat menular dengan gejala demam tinggi, batuk pilek, mata merah, dan ruam merah di kulit. Bila terserang campak, komplikasi yang mungkin timbul adalah infeksi telinga, radang paru-paru, radang otak (encephalitis) yang dapat menyebabkan kejang, tuli, dan retardasi mental pada 1-2 dari 2000 individu yang terkena. Di Indonesia pada 2011, tercatat 11.704 kasus campak, menurun 32 persen dari tahun sebelumnya karena program imunisasi.

Penyakit gondong memberikan gejala demam, sakit kepala, dan pembengkakan pada satu atau dua sisi pipi bagian belakang/rahang bawah. Komplikasi radang selaput otak (meningitis) dapat terjadi pada 4-6 dari 100 individu yang menderita gondong. Komplikasi lain adalah gangguan pendengaran yang biasanya permanen, radang buah zakar (testis) yang dapat menimbulkan risiko sterilitas (mandul). Penyakit campak jerman (rubella) menimbulkan gejala demam 2-3 hari dan bercak-bercak merah. Penyakit ini dapat menimbulkan cacat berat pada janin, yang dikenal sebagai sindrom rubela congenital, bila mengenai ibu hamil terutama pada hamil muda.

Apakah imunisasi MMR menyebabkan autisme?

Tidak. Tidak ada bukti ilmiah antara imunisasi campak ataupun MMR dengan autisme. Berbagai penelitian dilakukan Amerika dan di Eropa menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara MMR dan autisme. Berbagai kajian American Academy of Pediatrics, Institute of Medicine, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menyimpulkan bahwa tidak ada bukti hubungan antara imunisasi MMR dan timbulnya autisme. Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) juga membentuk sebuah komisi yang terdiri dari peneliti independen untuk mengkaji hubungan imunisasi MMR dan autism. Hasilnya adalah tidak hubungan antara keduanya.

Bagaimana tentang publikasi yang menyatakan ada hubungan antara imunisasi MMR dan autism?

Dokter Wakefield di Inggris pada 1998 melakukan penelitian pada 12 anak yang dirujuk ke klinik karena diare atau nyeri perut. Anak-anak tersebut mempunyai riwayat perkembangan normal, tetapi mengalami regresi (kemunduran) untuk keterampilan tertentu.

Saat diperiksa, orangtua ditanyakan tentang riwayat imunisasi MMR (yang telah diberikan 9 tahun sebelumnya) dan hubungan antara imunisasi MMR dengan hilangnya keterampilan tersebut. Berdasarkan data tersebut, dengan jumlah subyek yang amat sedikit, peneliti menyatakan ada hubungan antara imunisasi MMR dan autism.

Halaman
123
Penulis: Ina Maharani

Gadis di Sumbar Diperkosa Teman Pacar saat Kelelahan Mendaki Gunung hingga Akhirnya Tewas

Berita Populer