OPINI - Literasi Sains dan Pembentukan Karakter

Penulis adalah Dosen pendidikan Biologi, Universitas Negeri Makassar (UNM)

OPINI - Literasi Sains dan Pembentukan Karakter
tribun timur
Dosen pendidikan Biologi, Universitas Negeri Makassar (UNM). Kandidat doktor pendidikan Biologi, Seoul National University (SNU), Republic of Korea

Oleh:
Faisal
Dosen pendidikan Biologi, Universitas Negeri Makassar (UNM)
Kandidat doktor pendidikan Biologi, Seoul National University (SNU), Republic of Korea.

Pembangunan sumber daya manusia (SDM) Indonesia terus dilakukan oleh pemerintah melalui berbagai program pendidikan, termasuk dengan menggalakkan budaya literasi sains dan penguatan nilai-nilai karakter di sekolah.

Dua program ini telah di rintis sejak reformasi kurikulum nasional pada tahun 2013 dan menjadi bagian integral dari kompetensi mata pelajaran sains.

Namun, dengan strategi pengembangan dan implementasi kurikulum yang bersifat top-down, dari pemerintah selaku perancang kepada guru selaku pengguna.

Keberhasilan program ini sangat ditentukan oleh pemahaman guru terhadap kerangka konseptual dari literasi sains dan nilai-nilai karakter serta bagaimana memadukan keduanya dalam proses pembelajaran.

Merujuk pada struktur kurikulum, literasi sains mencakup dua kompetensi, yaitu kompetensi Pengetahuan dan kompetensi Keterampilan.

Kompetensi pengetahuan berkaitan dengan pemahaman terhadap isi materi pelajaran (content knowledge) baik yang bersifat teori, prinsip, atau hukum-hukum.

Sedangkan kompetensi keterampilan lebih menekankan pada pemahaman mengenai proses-proses sains (scientific enquiry) dan bagaimana menerapkannya.

Baca: Sudah 7 Bulan 48 Warga Binaan Lapas Palu yang Kabur Saat Gempa Belum Kembali

Dua kompetensi ini memiliki kesamaan dengan definisi literasi sains yang digunakan dalam Programme for International Student Assessment (PISA), sebuah program evaluasi pendidikan tiga tahunan yang diselenggarakan Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD), dimana siswa Indonesia telah berpartisipasi pada program ini sejak tahun 2000.

Untuk pengembangan karakter, pemerintah memasukkan dua kompetensi lainnya pada kurikulum, yaitu kompetensi spiritual dan sosial.

Halaman
123
Editor: Aldy
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved