Tanggapi Aksi Buang Cabai, Petani Champion Cabai dan AACI: Itu Sih Bukan Demo

"Tapi kami mohon agar Dinas Perdagangan dan Bulog bisa bantu intervensi harga. Jangan petani ditinggal sendiri," keluhnya.

Tanggapi Aksi Buang Cabai, Petani Champion Cabai dan AACI: Itu Sih Bukan Demo
Kementan Launching Pasar Lelang Cabai Tuban 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -Turunnya harga cabai di tingkat petani sentra diakui oleh Ketua Asosiasi Champion Cabai Indonesia, Tunov Mondro Atmodjo. Pria yang akrab disapa Tunov itu membenarkan saat ini di sejumlah tempat harga cabai turun yang disebabkan karena musim panen.

"Kondisi di lapang memang lagi panen. Demak itu termasuk sentra. Ini fenomena lazim yang terjadi bagi sentra yang belum menerapkan pola tanam dan pengendalian tata niaga. Harga bisa turun di petani bila tidak ada aturan pola dan gilir tanam," demikian dikemukakan Tunov di Jakarta, Sabtu (12/1/2019).

Baca: Peduli Warga Kurang Mampu, Personel Polsek Tamalanrea Serahkan Bantuan

Baca: Curhat dan Doa Ibunda Fatya Ginanjarsari saat Putrinya Disebut Terlibat Prostitusi Online

Baca: Aldiena Cena di Google Trends, Foto-foto dan Akun Medsosnya Dipanggil Saksi Prostitusi Artis

Baca: Tujuh Jaksa Kejari Wajo Dilaporkan ke Kejagung dan Komisi Kejaksaan RI

Karenanya, menanggapi pemberitaan adanya petani cabai di Demak yang melakukan demo, pihaknya menanggapi dingin. Sebab, tidak ada petani yang menggelar aksi demo.

"Informasi lapang yang saya terima, itu bukan demo. Tidak ada izin. Hanya insiden dimana petani saking kecewanya menyebar 2 kantong cabai setelah itu dipungut kembali kemudian bubar, jadi jangan dibesar-besarkan. Lagian bukan sifat petani membuang-buang pangan di jalan, itu pamali. Kejadian itu jangan dibuat heboh atau dibesar-besarkan, apalagi dipolitisir," ujar Tunov.

Baca: Sebab Fatya Ginanjarsari & Mulia Lestari / Maulia Lestari Dipecat dari YPI, Tak Terkait Prostitusi

Baca: Live Bein Sports West Ham United vs Arsenal Nonton Live Streaming Liga Inggris di HP, Susunan Pemain

Untuk menjaga harga agar tetap stabil, jelas Tunov, kuncinya ada di manajemen tanam. Asalkan petani mau bergabung dengan pembinaan Champion dan mau disiplin mentaati manajemen tanam yang ditetapkan, tidak akan terjadi fluktuasi harga cabai.

"InsyaAllah fluktuasi harga cabai dapat direduksi. Kita sebagai petani jangan berperilaku latah, saat harga mahal ramai-ramai menanam, tanpa mengukur kemampuan pasar. Nanti giliran panen harga jeblok. Saran saya sebelum tanam koordinasi dulu dengan petugas dinas setempat," tukas petani muda asal Magelang itu.

Nur Eko, salah satu petani champion cabai Kabupaten Demak mengemukakan dirinya dengan petani cabai lainnya akan evaluasi dan ajak para petani cabai mau bergabung dalam kelompok champion. Di sini belum berkembang industri olahan cabai dan pasar lelang cabai.

Baca: TRIBUNWIKI: Mengenal Profil Hj Nuraidah, Anak Pondok, Gagal Jadi Dokter, Kini Legislator Bulukumba

Baca: Lirik Lagu Syukron Lillah oleh Nissa Sabyan Gambus, Yuk Nyanyi Sekarang

"Tapi kami mohon agar Dinas Perdagangan dan Bulog bisa bantu intervensi harga. Jangan petani ditinggal sendiri," keluhnya.

"Kami yakin harga akan segera normal karena itu fenomena harian saja dan daerah lain semuanya harga normal," sambung diam

Terpisah, Ketua Asosiasi Agribisnis Cabai Indonesia (AACI), Abdul Hamid mengatakan pada periode 1 hingga 10 Januari 2019, harga aneka cabai di tingkat petani baik di Demak maupun daerah lainnya hingga di tingkat pasar Pasar Induk Kramat Jati dan retail wilayah DKI Jakarta pada awal tahun 2019 terpantau normal.

Halaman
12
Penulis: Hasan Basri
Editor: Hasrul
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved