Tujuh Tahun Tak Pulang Kampung, Sekuriti Ini Kadang Nangis karena Rindu Ibu di Flores

Selama di Makassar, pria kelahiran 22 Mei 1996, itu telah mencoba berbagai pekerjaan, bahkan sempat menjadi sales obat.

Tujuh Tahun Tak Pulang Kampung, Sekuriti Ini Kadang Nangis karena Rindu Ibu di Flores
dok.tribun
Oktavianus, sekuriti asal Flores, NTT

Laporan wartawan Tribun Timur/Desi Triana Aswan

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Menangis untuk ibu bukanlah hal tercela. Itulah yang diyakini Oktavianus (22), sekuriti yang tinggal di Makassar.

Pandangan Oktavianus seakan menembus hujan rintik di halaman Gedung Tribun Timur, Jl Cendrawasih, Makassar, Kamis (8/11/2018) sore, kala diajak berbincang.

"Saya rindu sama ibu. Dia sudah lama sendiri, sejak saya merantau ke Makassar," ungkap Oktav, sapaan Oktavianus. Dia mengaku kadang menangis karena rindu pada ibu

Oktav perantau dari Nusa Tenggara Timur (NTT). Ibunya tinggal di Pulau Flores.

Ayah satu anak itu tinggalkan kampung halamannya sejak 2008. Tekad bulat, ingin hidup mandiri tanpa membebani ibunya yang telah ditinggal suami.

Usianya masih 12 tahun, ketika Oktav tinggalkan Flores. Awalnya dia sekolah di Makassar.

Pendidikan jenjang sekolah dasar (SD), sekolah menengah pertama (SMP), hingga sekolah menengah atas (SMA) sudah dia lewati, dengan penuh perjuangan.

Sayang, perjuangan Oktav menempuh pendidikan formal terhenti setelah tamat SMA. Dia tak kuasa lagi berjuang menyelesaikan pendidikan di perguruan tinggi.

"Saya memegang teguh prinsip pemuda NTT, kalau anak muda sudah keluar dari rumah (mandiri), itu harus membiayai hidupnya sendiri," ujar Oktav.

Selama di Makassar, pria kelahiran 22 Mei 1996, itu telah mencoba berbagai pekerjaan, bahkan sempat menjadi sales obat.

Halaman
12
Editor: AS Kambie
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved