MUI Bolehkan Vaksin MR Digunakan, BKPRMI Maros Protes

MUI telah menyatakan vaksin MR itu, haram, namun masih boleh digunakan jika dalam keadaan darurat.

MUI Bolehkan Vaksin MR Digunakan, BKPRMI Maros Protes
Vaksin 

Laporan Wartawan Tribun Timur, Ansar Lempe

TRIBUN TIMUR.COM, MAROS - Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Maros, protes keputusan Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia yang telah mengeluarkan fatwa, tentang penggunaan vaksin Measless dan Rubella (MR) untuk imunisasi.

Ketua BKPRMI Maros, Asri Said mengatakan, Selasa (21/8/2018), MUI telah menyatakan vaksin MR itu, haram, namun masih boleh digunakan jika dalam keadaan darurat.

Alasan tersebut tidak berdasarkan dan tidak meyakinkan warga. Pasalnya, MUI tidak membeberkan alasan yang logis dan transparansi, terkait bahaya yang dimaksud.

"Seharusnya, ada penjelasan yang logis dan transparan. Bahaya apa yang begitu dekat mengancam warga Indonesia saat ini, sehingga perlu dinyatakan darurat," kata Asri.

Baca: Mengandung Unsur Babi, ini 3 Alasan MUI Pusat Bolehkan Anak Disuntik Vaksin MR

MUI telah keliru lantaran membolehkan warga menggunakan produk haram tersebut.

Pasalnya, warga saat ini merasa saat ini masih aman-aman saja.

Jika Indonesia sedang darurat kesehatan, Presiden RI, Jokowi yang seharusnya mengeluarkan pernyataan tersebut. Bukan malah MUI.

"Bisa dipertegas, kalau memang Indonesia dalam keadaan darurat, Presiden sebagai kepala negara, harus menyatakan hal itu. Bahwa negara dalam keadaan darurat," katanya.

Sebelumnya, MUI menyatakan, pada dasarnya vaksin yang diimpor dari Serum Institute of India itu haram karena mengandung babi. Namun, penggunaannya saat ini dibolehkan karena keterpaksaan.

Halaman
12
Penulis: Ansar
Editor: Mahyuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved