KLAKSON

Kolom Abdul Karim: Ishak Ngeljaratan Bukan Kotak Kosong

Penulis adalah mantan Direktur LAPAR Sulsel. Kini Senior Advisor Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR) Wilayah Sulawesi Selatan.

Kolom Abdul Karim: Ishak Ngeljaratan Bukan Kotak Kosong
Abdul Karim 

Oleh: Abdul Karim
Penulis adalah mantan Direktur Lembaga Pendidikan dan Advokasi Rakyat (LAPAR). Kini Senior Advisor Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR) Wilayah Sulsel.

AJAL tak bisa direka. Ia tak bisa ditafsir. Ishak Ngeljaratan (82) dijemput ajalnya saat matahari kehidupan baru beberapa jam menampakkan diri pada Senin, 16/7/2018 di Rumah Sakit Stella Maris Makassar.

Itu tak dapat ditafsir. Ilmu pengetahuan, harta, modernisasi dan kecanggihan teknologi tak kuasa menghalau ajal.

Ajal adalah batas. Batas yang tak dapat dilalui secenti pun oleh manusia. Tetapi ia bukan akhir.

Kita ingat, agama mengajarkan, kematian adalah jalan menuju kebangkitan abadi. Filosof Hegel pun pernah bilang; “kebangkitan kembali adalah universalitas”.

Ishak Ngeljaratan adalah sosok universalitas. Ia meletakkan kemanusiaan sebagai universalitas.

Ia memperjuangkan kebebasan manusia, sebab ia paham bagaimana getirnya hidup tanpa kebebasan. Baginya, kebebasan adalah jalan menghirup kemerdekaan.

Baca juga: Opini Aswar Hasan: Kolom Kosong Rasa Petahana

Baca juga: OPINI: Problematika Tata Ruang Usai Pilwali Makassar

Pada awal Orde baru menancap kaki kekuasaannya, buku-buku Ishak pernah diberangus. Di situ, kebebasan terberangus, dan pada akhirnya kemerdekaanpun hangus.

Karena itu, bagi Ishak, kebebasan dan kemanusiaan mesti diperjuangkan. Ia bukan hadiah. Ia tak dapat dinanti seperti halnya menunggui datangnya kekasih.

Ia tak cukup dihadirkan dengan lantunan doa-doa kitab suci.

Halaman
123
Editor: Jumadi Mappanganro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help