Citizen Reporter

3 Mahasiswa Unhas Teliti Waktu Penyebuhan Penyakit DBD, Ini Hasilnya

Berdasarkan data Dinkes Kota Makassar, tercatat jumlah penderita DBD sejak Januari hingga Agustus 2016 mencapai 232 kasus.

3 Mahasiswa Unhas Teliti Waktu Penyebuhan Penyakit DBD, Ini Hasilnya
Citizen Reporter
Salah satu anggota tim PKM kami (Widya Nauli Amalia Puteri) mengikuti konferensi internasional di Jember, yaitu The 1st International Conference on National Science, Mathematics, and Education (ICONSME 2018) di Universitas Jember bersama tiga Tim PKM dari Fakultas MIPA lainnya. 

Citizen Reporter, Widya Nauli Amalia Puteri mahasiswi Unhas melaporkan dari Makassar

TRIBUN-TIMUR.COM -  Penyakit DBD masih merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang utama di Indonesia. 

Sejak ditemukan penyakit ini, angka kejadian terus meningkat setiap tahunnya. Kementerian Kesehatan
RI mencatat pada tahun 2015 jumlah kematian mencapai 1.229 jiwa.

Kemudian pada bulan januari-februari 2016 tercatat sebanyak 8.487 orang penderita DBD dengan jumlah kematian 108 orang.

Sedangkan pada Kota Makassar, berdasarkan data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Makassar, tercatat jumlah penderita DBD sejak Januari hingga Agustus 2016 mencapai 232 kasus.

Olehnya itu, tiga mahasiswa Unhas melakukan penelitan berjudul ANALISIS WAKTU PENYEMBUHAN PENYAKIT DENGAN MODEL REGRESI KUANTIL (STUDI KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE DI RUMAH SAKIT UNHAS).

Mereka adalah Andi Riska Fitriani, Widya Nauli Amalia Pteri, dan Imam Amriadi Amran Saru.

Penelitian ini didanai oleh RISTEKDIKTI dan dilakukan di RS Unhaselama tiga bulan, mulai bulan April hingga Juni 2018 dibawah bimbingan Dr. Amran, S.Si., M.Si.

Data yang digunakan dalam penelitian kami adalah data sekunder yang diperoleh dari rekam medis pasien DBD
RS Unhas dalam kurun waktu lima tahun terakhir.

Variabel dalam penelitian ini terbagi atas variabel respon dan variabel prediktor. Variabel respon, yaitu waktu penyembuhan penyakit DBD yang dilihat dari berapa hari yang diperlukan pasien penderita penyakit DBD untuk
dirawat inap di rumah sakit. Sedangkan variabel respon terdiri dari 10 faktor, yaitu umur, suhu, detak nadi, pernapasan, WBC, HGB, HCT, PLT, RBC, dan jumlah infus.

Halaman
123
Penulis: CitizenReporter
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved