TribunTimur/

Jabat Plt Wali Kota, Tantangan Berat Menanti Deng Ical

Termasuk ini, bagaimana memastikan ASN ini bisa betul-betul bekerja secara profesional dan menjaga netralitas, itu yang paling berat

Jabat Plt Wali Kota, Tantangan Berat Menanti Deng Ical
MUH ABDIWAN
Wakil Wali Kota Makassar, Syamsu Rizal memantau banjir beberapa titik lokasi banjir usai bersepeda di Jalan Toddopuli Raya, Jalan Anggrek, Kompleks Maizonette dan terakhir Toa Daeng 3, Jumat (22/12/2017). 

Laporan Wartawan Tribun Timur, Fahrizal Syam

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Pelaksana Tugas Wali Kota Makassar, Syamsu Rizal MI memulai rutinitasnya menggantikan Danny Pomanto untuk sementara waktu. Hari ini, Kamis (15/2/2018) adalah hari pertama pria yang akrab disapa Deng Ical ini menjalankan tugas sebagai wali kota.

Lantas apa kata Deng Ical soal tugas barunya ini? Rupanya ia menganggap jabatannya sebagai wali kota ini sebagai hal yang biasa saja, dan sama seperti ketika masih sebagai wakil wali kota.

"Lain ji suasanannya, ini biasaji cuma agak panjang. Kalau pak wali ke luar negeri atau izin ke mana, kan tetap ji kita. Biasaji sebenarnya, ndak adaji yang berbeda sekalia," kata dia.

Deng Ical mengatakan, yang membedakan hanyalah karena masa mengganti Danny Pomanto kali ini lebih panjang, jadi butuh perencanaan-perencanaan teknis bagaimana memastikan semua program Pemkot Makassar bisa berjalan baik.

"Termasuk ini, bagaimana memastikan ASN (Aparatur Sipil Negara) ini bisa betul-betul bekerja secara profesional dan menjaga netralitas, itu yang paling berat sekaligus paling strategis. ASN itu role model, kalau bikin salah dan ekstrim orang bisa ikut," kata mantan Sekertaris Partai Demokrat Sulsel ini.

Selain memastikan ASN-nya tetap netral, tantangan Deng Ical lainnya adalah memposisikan dirinya tetap netral dalam ajang Pilwali Makassar ini. Seperti diketahui, Deng Ical baru saja bergabung dengan Partai Golkar yang memiliki usungan calon di Pilgub Sulsel dan Pilwali Makassar.

Ia pun mengaku telah siap menjaga netralitas dan memposisikan dirinya sebagaimana mestinya, tanpa menimbulkan persepsi bahwa ia berada di kubu calon tertentu.

"Dalam kapasitas tertentu, kalau bukan momennya di momen partai, kita tetap jadi Plt wali kota tapi kalau momennya sudah partai, yah mau tidak mau kita kan kader partai juga, jadi ini yang harus secara profesional saya bedakan," imbuhnya.

"Kalau partai saya lepaskan atribut saya sebagai wali kota, bahkan kalau kampanye nanti saya mungkin harus minta izin, cuti di luar tanggungan misalnya setengah atau satu hari. Ini memang harus dijaga, agak berat tapi memang harus dicoba dan berusaha dilaksanakan," sambung pria yang terkenal sombere' ini.

Halaman
12
Penulis: Fahrizal Syam
Editor: Ardy Muchlis
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help