TribunTimur/

Headline News Hari Ini

Danny: Ada Kekuatan Besar “Apotek G”.

Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo mengonfirmasikan, sudah lebih 40 apotek ditutup di Sulsel karena melanggar aturan penjualan obat.

Danny: Ada Kekuatan Besar “Apotek G”.
HANDOVER
Nekat jualan obat daftar G ilegal, Nurhaeni (41) diciduk Personil Sat Narkoba Polres Pelabuhan Makassar, Kamis malam (4/8/2016). 

TRIBUN-TIMUR.COM-Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar kesulitan menghadapi peredaran obat daftar G. Ketegasan pemerintah belum cukup untuk memberantas apotek penjual obat berbahaya.

Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo mengonfirmasikan, sudah lebih 40 apotek ditutup di Sulsel karena melanggar aturan penjualan obat.

Tapi, itu tidak cukup. Di hadapan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), Komjen Pol Budi Waseso, Wali Kota Makassar Danny Pomanto menyampaikan curahan hati (curhat).

Danny mengaku “angkat tangan” menghadapi oknum pengedar obat terlarang. Kekuatan besar itu tidak bisa dihadapi pemerintah kota (pemkot).

Terpisah, Ketua Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) Sulsel, Prof Dr Gemini Alam MSi Apt, mengatakan, apotek menjajakan obat terlarang karena ulah pengusaha nakal.

Menurutnya, pengusaha nakal itu sekadar “menggunakan” apoteker untuk memperoleh izin dan rekomendasi membuka apotek.

Biasanya, obat terlarang itu mereka pesan dari distribusi farmasi ilegal dan mereka jual setelah apoteker tinggalkan apotek.(*)

Baca berita selengkapnya di edisi cetak Tribun Timur, Selasa (3/10/2017)

Editor: Anita Kusuma Wardana
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help