TribunTimur/
Home »

Opini

OPINI: Ahlan wa Sahlan Haji

Idealnya, ibadah haji membawa manfaat yang lebih riil bagi masyarakat kita sebagaimana praktik berhaji para ulama dahulu.

OPINI: Ahlan wa Sahlan Haji
dok.tribun
Opini Nurul Ulmi Mansur di Tribun Timur cetak edisi Sabtu, 16 September 2017, halaman 10 

Nurul Ulmi Mansur
Mahasiswi Fakultas Adab dan Ilmu Budaya UIN Sunan Kalijaga-Yogyakarta asal Kabupaten Pinrang

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Pelaksanaan ibadah haji sudah selesai. Sebagian jamaah haji telah meninggalkan Tanah Suci. Begitupula dengan jamaah haji Indonesia, sebagian telah tiba kembali di tanah air. Indonesia termasuk salah satu negara yang antusias masyarakatnya besar dalam menunaikan rukun Islam terakhir ini. Maklum saja, 80% penduduk Indonesia beragama Islam.

Besarnya jumlah jamaah haji Indonesia diharapkan memberi manfaat besar dan nyata bagi perbaikan masyarakat di negeri ini. Harapan seperti ini layak dibebankan di atas pundak para alumni haji kita. Bahwa tugas mereka bukan hanya menyelesaikan syarat dan rukun haji tapi juga menerjemahkan nilai-nilai haji dalam kehidupan nyata di negeri ini. Berhaji bukan hanya untuk diri sendiri melainkan juga untuk negeri.

Begitu banyak nilai-nilai positif dalam haji dapat diimplementasikan dalam perbaikan kehidupan di negeri ini. Salah satu contohnya sikap toleransi. Ketika jamaah berada di tanah suci, ratusan ribu orang yang berasal dari berbagai suku bahkan negara. Jenis kulit yang berbeda-beda, pangkat sosial, kekayaan maupun keturunan tak membuat mereka saling mencela dan mengejek.

Ini pelajaran yang sungguh penting untuk amalkan dalam kehidupan kita saat ini. Nilai penting lain yang perlu dibawa pulang ke negeri ini adalah semangat intropeksi diri untuk perbaikan personal, keluarga, dan masyarakat.

Ironi
Faktanya, gelar haji yang disandang terkadang tidak membawa perubahan bagi pemiliknya apalagi bagi masyarakat luas. Ini adalah tragedi. Gelar hanyalah sebuah gelar, sebuah pelengkap nama tanpa makna. Ibadah haji kadang tak ubahnya ajang gengsi dan rekreasi di kalangan sebagian orang.

Antusias berhajinya hanya karena ingin dipandang dan dipuji oleh masyarakat lain. Pasalnya, sebagian kalangan menganggap dengan berhaji akan menaikkan strata sosial. Sehingga, mereka akan lebih dihormati di tengah masyarakat. Contohnya saja di Tanah Bugis Makassar ini, setiap kali ada acara pernikahan, Pak Haji dan Bu Hajjah biasanya yang akan mengambil posisi sebagai penjemput tamu.

Dengan pakaian khusus yang mereka kenakan, utamanya bagi kaum wanita, ada busana tersendiri bagi mereka yang dinamakan sebagai mispak. Bu hajjah akan berjejer di depan gedung untuk menyambut tamu. Hal ini adalah suatu kehormatan tersendiri bagi mereka.

Ini juga menyangkut masalah pengetahuan para jamaah haji. Manasik yang hanya dilakukan beberapa kali pertemuan terkadang tidak bisa mengcover semua pengetahuan tentang haji, apalagi bagi orang tua yang sudah lanjut usia. Mencerna pengetahuan sudah lebih sulit, ibarat mengukir di atas air.

Memang berhaji hanya butuh niat tetapi betapa indah dan utuhnya ibadah ini apabila sunnah-sunnah haji semua terlaksana, sehingga pemanfaatan waktu di tanah suci betul-betul dipenuhi dengan ibadah.

Halaman
12
Editor: AS Kambie
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help