Gas Mesin Genset Diduga Penyebab Satu Keluarga Keracunan di Makassar

Sebelumnya, polisi memeriksa sisa makanan, air minum dan muntah para korban keracunan

Gas Mesin Genset Diduga Penyebab Satu Keluarga Keracunan di Makassar
TRIBUN TIMUR/FAHRIZAL SYAM
Tim Laboratorium Forensik (Labfor) mabes Polri bersama Polsek Rappocini Makasaar menggelar rekonstruksi dan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah korban keracunan di Jl Pelita Raya, Kecamatan Rappocini, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (23/2/2016). 

Laporan Wartawan Tribun Timur, Fahrizal Syam

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Tim Laboratorium Forensik (Labfor) mabes Polri bersama Polsek Rappocini Makasaar menggelar rekonstruksi dan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) di rumah korban keracunan di Jl Pelita Raya, Kecamatan Rappocini, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (23/2/2016).

Rekonstruksi dan olah TKP ini dilakukan untuk meneliti kandungan cairan dari gas mesin genset di rumah korban.

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Rappocini, Kompol Muari yang memimpin rekonstruksi kasus ini mengatakan, kandungan gas tersebut kemudian akan dicocokkan dengan darah korban yang meninggal.

"Kita akan periksa gas monoksida ini untuk dicocokkan dengan sampel darah korban, karena dugaan sementara para korban keracunan gas dari mesin genset yang ada di dalam rumah," ungkap Muari.

Selain itu, Labfor juga mengambil sampel cat, tinta dan material lainnya untuk mendukung penyelidikan kasus keracunan satu keluarga tersebut.

"Sebelumnya kami sudah melakukan pemeriksaan terhadap beberapa barang bukti seperti muntahan korban, sisa makan, dan peralatan makan, tapi tidak ditemukan zat yang yang berbahaya," lanjut dia.

Sebelumnya, polisi memeriksa sisa makanan, air minum dan muntah para korban keracunan yang mengakibatkan dua orang tewas ini, karena diduga penyebabnya adalah keracunan makanan.

Namun setelah diperiksa, tak ditemukan zat berbahaya di dalam sampel tersebut, sehingga polisi mengalihkan pemeriksaan ke cairan yang berasal dari mesin genset.

"Jadi kami tidak lagi menyelidiki soal makanan atau minuman, tapi sekarang kami fokus pada cairan zat yang diduga karbon monooksida dari genset tersebut untuk dicocokan dengan sample darah," jelas dia.

Diberitakan sebelumnya, empat orang sekeluarga mengalami keracunan di rumahnya, Minggu (21/2/2016).

Heriyanto (38) dan istrinya Megawati (32) serta dua anaknya Abi Sarwa (10) dan Muh Danis (4) harus dilarikan ke RS karena mengalami kejang-kejang dan muntah di rumahnya.

Abi dan Danis sendiri akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya di RS, sementara sang ayah masih terbaring di RS dengan kondisi kritis. (*)

Penulis: Fahrizal Syam
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved