Ruhut: Kalau Saya Jaksa Agung, Saya Tangkap Novanto

"Kalau saya Jaksa Agung, saya tangkap Novanto"

Ruhut: Kalau Saya Jaksa Agung, Saya Tangkap Novanto
Warta Kota/Henry Lopulalan
Politisi Partai Demokrat, Ruhut Poltak Sitompul (kanan) bersama Tim Pemenangan Jokowi-JK. Jendral (purn) Luhut Panjaitan (kiri) memberikan keterangan pres soal dukungan Ruhut terhadap Jokowi-Jk di Menteng, Jakarta Pusat, Senin (23/6/2014). Ruhut akan siap menjadi juru kampanye untuk pemenanganm Jokowi-Jk. (Warta Kota/Henry lopulalan) 

JAKARTA, TRIBUN-TIMUR.COM - Anggota Komisi III DPR Ruhut Sitompul meminta Kejaksaan Agung bergerak cepat dalam mengusut kasus pencatutan nama Presiden dan Wakil Presiden yang diduga dilakukan Ketua DPR Setya Novanto dan pengusaha minyak Riza Chalid.

Menurut dia, langkah cepat ini harus dilakukan Kejaksaan karena Presiden Joko Widodo sudah mengungkapkan kemarahannya atas pencatutan nama ini.

"Kalau saya Jaksa Agung, saya tangkap Novanto," kata Ruhut, saat dihubungi, Selasa (8/12/2015).

Ruhut mengatakan, pada dasarnya Kejaksaan Agung berada di bawah Presiden. Oleh karena itu, mereka harus merespons kemarahan Jokowi dan mengusut kasus ini meski tanpa aduan.

"Presiden sebagai atasan mereka ngomong begitu artinya sudah marah. Mereka harus cepat jemput bola," kata politisi Demokrat ini.

Menurut Ruhut, Kejaksaan bisa fokus menangani unsur pemufakatan jahat yang terkait dengan permintaan saham kepada Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin.

Dalam rekaman percakapan pertemuan 8 Juni 2015, Novanto dibantu Riza diduga mencoba meminta sejumlah saham kepada Maroef dengan mencatut nama Presiden dan Wapres.

Mulai dari
Tipu Maroef
Halaman
Editor: Ilham Arsyam
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved