• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Minggu, 26 Oktober 2014
Tribun Timur

4 Warga Toraja Tewas Ditembak di Papua

Senin, 25 Februari 2013 13:57 WITA
JAKARTA, TRIBUN-TIMUR.COM - Penembakan yang terjadi di Distrik Sinak, Kabupaten Puncak Jaya beberapa waktu lalu juga menewaskan empat warga sipil. Keempat warga tersebut diketahui berasal dari Toraja, Sulawesi Selatan. Keempatnya pun akan dimakamkan di kampung halaman.

"Untuk korban warga sipil, dari empat itu saudara-saudara kita dari Toraja. Akan disemayamkan untuk waktu yang ditentukan, dilakukan di rumah adat masyarakat Toraja. Informasi terkahir hari ini sudah diberangkatkan dilakukan langkah-langkah lebih lanjut untuk dimakamkan," ujar Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Agus Rianto di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (25/2/2013).

Sebanyak 11 orang yang tewas itu, termasuk TNI baru berhasil dievakuasi dari Sinak ke Jayapura pukul 11.00, Minggu (24/2/2013). Evakuasi dilakukan menggunakan dua helikopter milik TNI.

Tim dokter gabungan dari TNI maupun Polri kemudian diturunkan untuk melakukan otopsi jenazah. Penembakan terjadi di dua wilayah berbeda di Papua, Kamis (21/2/2013).

Satu anggota TNI dinyatakan tewas di Distrik Tingginambut atas nama Pratu Wahyu Bowo. Ia ditembak dekat Pos Satgas TNI, Distrik Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya pada pukul 09.00 WIT. Kemudian, korban luka Danpos Satgas atas nama Lettu Inf. Reza yang tertembak pada lengan bagian kiri.

Sementara tujuh lainnya tewas saat terjadi pengadangan serta penyerangan oleh kelompok bersenjata di Kampung Tanggulinik, Distrik Sinak, Kabupaten Puncak Jaya, pukul 10.30. Saat itu 10 anggota Koranmil Sinak, Kodim 1714/Puncak Jaya sedang menuju Bandara Sinak untuk mengambil radio dari Nabire.

Tujuh orang yang tewas yakni Sertu Udin, Sertu Frans, Sertu Romadhon, Pratu Mustofa, Sertu Edy, Praka Jojon, dan Praka Wempi. Di Distrik Sinak, sebanyak empat warga sipil tewas atas nama Yohanis, Uli, Markus dan seorang lagi belum diketahui identitasnya. Sementara warga sipil yang terluka yakni Joni, Ronda, Rangka dan Santin.

Sebelumnya Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan RI Djoko Suyanto menduga kuat penembakan di Distrik Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya, Papua, merupakan aksi penyerangan dari kelompok Gerakan Pengacau Keamanan (GPK) pimpinan Goliath Tabuni.

Sementara, penembakan yang terjadi di Distrik Sinak diduga pelakunya kelompok bersenjata pimpinan Murib. Saat ini para pelaku masih dalam pengejaran. Kondisi geografis di Papua yang berbukit dan terjal menjadi kendala aparat mengejar pelaku. "Belum ada sampai saat ini. Kita masih lakukan pengejaran," terang Agus.(*)
Editor: Edi Sumardi
Sumber: Kompas.com
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
260541 articles 11 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas